Jumat, 10 November 2017

Dina dengan segala keluh-kesahnya.

hola! assalamualaikum, teman-teman dina yg disayangi pacar masing-masing :)) ya masa mau disayangi pacar gue?

well, maafkan aku sudah lama menghilang dari dunia per-blog-an. GA ADA YG NYARIIN ELU. sebenernya kalo ada yg mau buka draft aku buat dipublish itu aslinya banyak banget judul postingan yg pengen aku publish. tapi sayangnya aku gamau kasih tau:( GEMANA SEH DIN? yawdah lah, maafkan dina ya. sebenernya aku kali ini mau curhat sama sedikit agak sambat, perihal kehidupan aku. aslinya ga diperbolehin sih sama Yodha buat posting ginian lagi, tapi yawdahlah bodo amat. JHAAA.

my very first thing that i want to sambat to you is,
sekarang aku udah semester 5. iya, 5. l i m a. hhhh.
udah mulai kerasa capek.
dengan segala tugas mata kuliah yg naudzubillah rasanya ingin kusudahi saja.
tapi ada satu impian yg membuatku tak boleh menyerah begitu saja.
orangtua & keluarga. serta niat untuk segera berkeluarga. HEHE.
tapi sumpah, semester ini bener-bener aku mulai ngerasa capek dan mulai ga percaya. kayaknya baru kemarin aku dianterin Yodha ke kampus buat numpuk berkas pendaftaran setelah dinyatakan keterima, terus nyumbang uang buat kampus demi keberlangsungan pendidikan aku di kampus (?) bersama Yodha? GA LAH! sama Abah, hehehe. dan kayaknya baru kemarin aku ngelakuin matrikulasi ketemu sama temen-temen baru kayak Ocha, Huriya, Clarissa, Nadya Anggy dan lain-lain. sekarang Huriya udah main ambil mata kuliah konsentrasi aja:")
sampe pada akhirnya aku tadi sore sempat mikir,

setelah ini aku mau kemana ya? mau gimana ya? langsung kerja ga ya? 

agak mulai bingung. hehehe.

tapi putus asa ga akan berbuah hasil kan? masa mau sukses gamau usaha? berasa ngeden di toilet keluar emas gitu? HAHAHA, YAKALE.

lalu yg kedua adalah,
aku mulai bingung dengan kehidupan kids jaman now. pernah suatu waktu aku jalan sama Huriya (nama lu udeh 3x gue sebut, lu gamau dateng ke mranggen dengan cara ujug-ujug gitu?) di mall. ketemu sama bener-bener kids jaman now sekali.
all of you of course tau kan sama celana sowek-sowek di dengkul?
mirisnya, dipake sama perempuan berjilbab.
kalo dipakein daleman, ga masalah.
ini langsung nembus kulit woy:")
lalu aku bercerita ke Yodha, he said to me that;

khusnudzon aja, barangkali celananya dia tinggal itu yaang. tapi udah ada niat baik buat berjilbab kok hehehe

gausah meri ya kalo kamu belum ada yg manggil 'yaang' :)) CANDA.
ya gapapa sih (mungkin bagi si mba-mba itu) tapi agak kurang pas kalo menurutku. meskipun aku belum baik dalam berbusana, tapi liat yg begituan bikin sedih, miris, takut.
setelah itu aku jalan lagi sama Huriya. aku lagi asyik liatin konter-konter depan KFC sama PH (dah bisa nebak belum aku kalo dating sama Huriya kemana? hahaha.) tetiba dia nyeletuk dengan kerasnya;

"gandeng terus din, wedi ilang po piye?"

hening.
padahal dina lagi ga gandengan sama siapa-siapa :((
ternyata ada sepasang kekasih yg sedang dimabuk cinta jalan berduan dengan gandengan tangan. ya masa gandengan kaki?
Huriya emang paling anti banget sama gandengan-gandengan club. padahal dia kalo ga sadar suka gandeng tangan w. saat w sadar, w jijique dengannya.
inilah sebabnya aku ga pernah gandengan tangan sama Yodha kalo lagi jalan. kecuali nyebrang jalan.
takut ke gep sama Huriya dan disorakin;

"gandeng terus din, mau nyebrang?"

PADAHAL EMANG IYE MO NYEBRANG :((
kalo penasaran sama Huriya kayak gimana, sabilah cek ig nya dia sis. barangkali minat terus langsung angkut. siap ta'aruf dia mah.

ketiga,
barusan banget kejadiannya.
aku masak nasi, tapi airnya kebanyakan.
kayaknya bakal keempukan deh:") dan siap-siap besok pagi dirasani sama Mamah.

--
okay. segitu aja ya. laptopnya tethering ke henpon nih. sekalinya ngidupin tethering yg connected bukan cuma satu device aja, tapi bisa sampe dua, tiga. padahal kuota tinggal tiga giga, hhh :"




regrads,

nyonya caem.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar