Kamis, 23 Maret 2017

C e r m i n

Hola every1 ! Welcome to my personal blog. Ini masih sama kok, masih sama dina yg absurd dan apa aja bisa jadi materi buat ditulis dan dibagi #asique.
Maaf banget karena sekarang jadi jarang nulis di tumblr –bahkan isi tumblr sekarang udah empty aja yah:(( yaaa karena something goes wrong sih. BUT, aku janji bakal ngepost lagi kok di tumblr ya. Tapi kapan-kapan –kalo waktunya sempat. HEHEHEHE. Okay, okay. Lets talk about my tittle ya di postingan kali ini.
Sebelumnya, kalian tau ga sih perbedaan antara kaca dan cermin? Yaelah din, pertanyaan lu macem acara tv aja deh. Tapi emang yg mau aku bahas tentang benda itu kok;( gimana dong? H3h3. Sepemahamanku, cermin itu bisa buat lihat pantulan diri kita sama persis dengan aslinya –ga KW super ya, hehe. Sedangkan kalo kaca itu ya sama sih, tapi beda. Eh, gimana ya jelasinnya. Ah, pokoknya kalo kaca itu bisa memantulkan bayangan kita juga tapi ga senyata cermin. Jadi semu gitu loh. Iya, kayak kamu. Semu tak bisa kurengkuh. #apasihdin.

Terus maksudnya apa din? Kamu cuma mau kasih penjelasan aja buat readers kamu tentang perbedaan cermin sama kaca?

Big NO.

Jadi ya, aku suka bingung sama temen-temen sekolah aku jaman dulu yg selalu bawa-bawa kaca /cermin kemanapun dia melangkah, apapun aktivitas yg dia lakukan. Bahkan kalo ga bawa kaca atau cermin itu kayak she lost her half soul gitu. Dan aku kira itu berhenti waktu aku sekolah aja, tapi ternyata baru banget TADI SIANG i found the girl kayak jaman aku sekolah. Bahkan waktu dosen nerangin, dia mirror-able banget ya robbi. Am i hate her? NO. Aku tidak membenci siapapun yg kemana-mana selalu bawa kaca/cermin –seukuran saku gitu. I mean, like, aku juga butuh cermin waktu pake bedak atau lipstik atau ngebenerin kerudung. Yaaa karena emg aku butuh cermin itu disaat kondisi seperti itu(?) Ya oke sih, itu pilihan masing-masing individu.

But hey girls, ga perlu kok untuk selalu bawa-bawa cermin kemana-mana bahkan setiap kondisi itu cermin selalu di tangan kamu. Kita semua sebagai perempuan itu udah cantik dari sananya –kalo ganteng lu laki-laki, mba. EH GA GITUUU. Kita sebagai perempuan hanya perlu untuk percaya pada diri kita sendiri. Untuk terlihat cantik di depan gebetan, pacar, suami, temen, sahabat, atau musuh sekalipun ga perlu menurunkan standar atau nilai kepribadian kamu di depan mereka. Soalnya yah, tbh, i dont know why, aku selalu risih kalo ada temen atau orang –yg pastinya perempuan, itu selalu bawa-bawa cermin di tangan. Tiap diajak ngobrol eh dia fokus sama cermin sambil benerin kerudung atau apalah yg kadang membuat si dia ini ga pede. Pasti pikiran –"ini anak ngapain sih? Itu kerudung/bedak/lipstik udah pas, ga clemang-clemong, mba."–muncul kan di pikiran&benak kita? Mau ngomong juga ga enak, disangka bukan temen. Ga diomongin juga risih sendiri liatnya. Atau aku harus bawa-bawa penutup mata kalo ngadepin orang macem kayak gini?:((
Well, emang sih, itu semua balik ke diri kita masing-masing. Kalian juga pasti mikir kan, apaan sih dina aja juga nyinyir. Ya jelas gua nyinyir, gua punya bibir kale. EH GA GITUUU. Tapi aku mau ngajak –buat yg mau diajak aja sih, untuk mulai ngurangin lah hal kayak yg aku ceritain barusan. Ga maksa kok.

Cause every girl in this world is born to be pretty. No matter what, bikoz memang yg namanya perempuan itu cantik. Kalo ga cantik kan berarti laki-laki yato(?)
Masa mau sih, gebetan kalian hilang respect cuma karena kalian ga percaya diri dan selalu bawa-bawa cermin?
Masa mau sih, pacar kalian bosen sama perilaku kalian yg selalu ngebenahin kerudung yg aslinya ga mletot tapi karena ga percaya diri, cermin selalu ditenteng bahkan waktu dinner berdua?
Soooo, start from now –to whoever reads this, coba deh kurangin 'cermin on my hand' nya dan mulai untuk selalu percaya diri. Siapa tau kan gebetan jadi lebih respect ke kalian karena kepercayaan diri kalian. Siapa tau pacarannya langgeng sampe nikah punya anak cucu yg lucu-lucu karena kalian yg selalu percaya diri dan ga autis banget sama cermin. Yato?

Udah, segitu aja postingan kali ini. Semoga bermanfaat dan membela para kaum-kaum sepertiku yg lumayan risih dengan orang/temen yg selalu mentingin gandeng cermin dibanding gandeng tangan orang yg disayang:( dan semoga bisa menyadarkan temen-temen yg mungkin ketergantungan bgt sama cermin ya:))) am i mirror lovers? Yea. Tapi ga begitu fanatik. Cuma kalo di kamar mandi nemu cermin yg GUEDE BANGET, hasrat mirror selfienya memuncak sekali:(( tolong maafkan pengakuanku ini.



Regrads,


dins.ky💙

1 komentar: